Pengikut

Selasa, 13 September 2016

Kekurangan Kita Menjadi Asbab Untuk Dekatkan Diri Dengan Allah Dan Menjadikan Insan Lebih Baik



Assalamualaikum

Setiap manusia terlahir begitu indah, apabila terlahir kedunia penuh dengan kegembiraan. Tetapi ada tikanya kita di uji dengan pelbagai coretan hidup. 


Ada yang di lahirkan dengan kesempurnaan sifat dan ada di lahirkan dengan kelainan upaya.Kedua-dua adalah ujian untuk kita untuk kita lebih dekat dengan Allah.

Begitu juga setiap manusia itu ada kelebihan dan kekurangan yang telah di takdirkan. Ada yang bangga dengan kelebihan dan ada yang berjaya dengan kelemahan mereka membina menjadi kekuatan.



Acik terpanggil menaip entri ini apabila melihat keazaman, keberanian dan semangat yang di zahirkan oleh atlet Malaysia. Suatu ketika kita berharap dan bermohon pada tuhan agar di permudahkan dalam pencarian emas pertama Olimpik. Ketika itu semua berduka apabila hanya menang perak dan gangsa.

Tetapi walaupun mereka bukan jadi tumpuan. Mereka membuktikan walaupun mereka mempunyai kekurangan tetapi kerana semangat mereka.Mereka hadiah emas untuk Malaysia. Bukan satu malah tiga emas. Membuka mata banyak pihak, begitu hebat perancangan Allah.


Jangan mudah menilai dan menghukum orang lain. Pada kita kita banyak dosa, tetapi mana tahu amalan dia lebih banyak dari kita. Dia lebih mulia di sisi Allah.

Kelemahan seseorang itu bukan penghukum tetapi sebagai asbab untuk kita sentiasa berdoa dan berharap pada Allah. Secara tak langsung kebergantungan kita padaNya secara total. 

Rasulullah pernah bersabda yang bermaksud, “Ujian yang tiada henti-hentinya menimpa kaum mukmin lelaki dan wanita yang mengenai dirinya, hartanya, anaknya (dengan sabar) sehingga ia akan menemui Allah dalam keadaan tidak berdosa.”

Ujian Allah dalam pelbagai bentuk, OKU adalah sebahagian dari masyarakat kita. Sebagaimana mereka merupakan ujian Allah kepada kedua orangtua dan keluarga mereka, mereka juga adalah ujian kepada kita. Dengan segala kekurangan yang mereka miliki serta kelebihan yang ada pada kita, bagaimanakah kita berinteraksi dengan mereka? Apakah kita menggunakan kelebihan-kelebihan kita untuk memudahkan mereka atau apakah kelebihan-kelebihan kita itu mengaburkan mata hati kita terhadap keperluan-keperluan mereka lantas menafikan hak-hak mereka terhadap kita? Bukankah nikmat-nikmat yang kita miliki ini juga merupakan ujian Allah buat kita?

Apa pun tahniah buat Ridzwan , Ziyad dan Abdul Latif kerana mengharumkan Negara dengan kemenangan Emas di Paralimpik.

Share This!


7 ulasan:

Jamil Hashim berkata...

WAALAIKUMUSSSALAM.
KITA HANYA MERANCANG ALLAH YANG MENENTUKAN SEGALANYA.
https://belogs.blogspot.my/

zarul farhana berkata...

tahniah buat mereka bertiga

Hasliynda Lynn berkata...

tahniah utk mereka...OKu jgn diperkecilkan...
rezeki dari Allah swt

Hanis Amanina berkata...

mereka indah di pandangan Allah :)

hanisamanina.com

CikSiti berkata...

Alhamdulillah tahniah buat atlet negara OKU mahupun bukan

Syazwan Norhalik berkata...

mereka yang kekurangan sesuatu di mata kita pasti ada kelebihan yang DIA nampak

paridah berkata...

SETIAP KITA ALLAH JADIKAN DGN KEISTIMEWAAN TERSENDIRI WALAU ADA KEKURANGANNYA...REDA HIKMAHNYA YG TERSEMBUNYI PENUH RAHSIA

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Powered By Blogger · Designed By Seo Blogger Templates
Related Posts with Thumbnails