Pengikut

Sabtu, 2 September 2017

Kalau Kamu Sayang Dia Kamu Perlu Tahu Tentang Pekara Penting Ini



Assalamualaikum

Risau dengan keadaan sekarang Mereka lebih gemar gunakan laman sosial dan aplikasi seperti whatsapp sebagai medium utama untuk berhubung. Tetapi malangnya mesej atau penulisan kita di laman sosial bagaikan intonasi pekak tak bernyawa.Banyak berlaku salah faham dan hubungan jadi rengang.

Sebab itu pada acik pentingnya interpesonal communcation. Di mana komunikasi dua hala. Jika ada masalah bawa berbincang ajak berjumpa. Elakkan guna mesej atau laman sosial, pada kita maksudnya seperti itu pada dia lain maksudnya

"Dia marah dan perli aku ke ? "

Maka jadilah "miss communication".

Hal yang kecil pun boleh jadi besar. Suami isteri bergaduh, ada bertahun-tahun kenal 2 hari kawin cerai dan pelbagai lagi.



Kebanyakan di sebabkan oleh salah faham di campur dengan ego dan emosi. Maka bagaikan fatamogana dunia.

Satu pekara penting, lelaki tak macam perempuan. Dia tak boleh hadam semua benda dalam satu masa. Lebih fokus pada sesuatu pekara. Dan lelaki ada juga "empty box " untuk tidak memikirkan apa-apa. Sebab itu lelaki tak suka di desak dengan pelbagai pekara sekali serentak. Ada juga perlu sentiasa di ingatkan. 

Perempuan pula, otak dan emosinya berhubung kait. Bila ada satu isu pastinya setiap isu yang lain pasti akan terus berhubung. Di tambah dengan emosi maka kuasa "flashback" menguasai minda untuk memingati pekara-pekara yang lain. Jadi maka boleh jadi perang besar.

Mak selalu pesan,bila pada kita apa yang dia buat itu salah. Maka tegurlah secara seloka sewaktu dia sedang bergembira. Pasti dia boleh terima.

Komunikasi sangat penting tetapi ramai ambil mudah. Kerana mereka lupa bahawa dalam komunikasi terdapat juga halangan-halangan yang buatkan kita jadi salah faham.

Bila seseorang berbicara dalam keadaan emosi. Jangan di simbah dengan minyak tanah. Maka diamlah dan cuba lari dari keadaan bukan kerana kita salah tetapi untuk tidak keruhkan keadaan. 

Paling penting jaga ikut amarah dan emosi kelak akan buat kita sesal.Saat marah, kita akan merasa jantung berdebar dan bernapas lebih cepat. Bila marah tingkat tinggi, akan terjadi ketegangan di bahu atau bahkan hingga mengepalkan tangan. Jika mengalaminya, kamu sebaiknya segera mengendalikan diri agar tidak berlanjut.

Berikut beberapa cara untuk meredam kemarahan, sesuai petunjuk Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi Wassallam:
1. Membaca Ta’awwudz. Rasulullah bersabda “Ada kalimat kalau diucapkan niscaya akan hilang kemarahan seseorang, yaitu A’udzu billah minasy syaithaanir rajim (Aku berlindung kepada Allah dari godaan setan yang terkutuk).” (HR. Bukhari Muslim).
2. Berwudhu. Rasulullah bersabda, “Kemarahan itu dari setan, sedangkan setan tercipta dari api, api hanya bisa padam dengan air, maka kalau kalian marah berwudhulah.” (HR. Abu Dawud).
3. Mengubah posisi. Dalam sebuah hadits dikatakan, “Kalau kalian marah maka duduklah, kalau tidak hilang juga maka bertiduranlah.” (HR. Abu Dawud).
4. Diam. Dalam sebuah hadits dikatakan, “Ajarilah (orang lain), mudahkanlah, jangan mempersulit masalah, kalau kalian marah maka diamlah.” (HR. Ahmad).
5. Bersujud, artinya shalat sunnah mininal dua rakaat. Dalam sebuah hadits dikatakan “Ketahuilah, sesungguhnya marah itu bara api dalam hati manusia. Tidaklah engkau melihat merahnya kedua matanya dan tegangnya urat darah di lehernya? Maka barangsiapa yang mendapatkan hal itu, maka hendaklah ia menempelkan pipinya dengan tanah (sujud).” (HR. Tirmidzi).*


Share This!


8 ulasan:

kamil salleh berkata...

xBiasanya, kalau saya nak marah, saya diam je dan ambil wuduk.

Khir Khalid berkata...

Mmg saranan yg terbaik dgn berwuduk dan membaca Ta'awwudz.. mmg komunikasi dua hala perlu terutama yg berkaitan perkara2 serius agar tak disalah erti dan lebih memburukkan lagi. Salam berblogging Acik & salam Aidiladha. Thanks sharing :)

Hanis Amanina berkata...

Akan usaha lebih kuat untuk kawal marah. T___T terima kasih untuk perkongsian ni

hanisamanina.com

Sofinah Lamudin berkata...

betul tu acik... better berjumpa kan... sembang2 dengan bersemuka ni jauh beza dengan main tulis2 kat sosial media.

Dedaun Comel berkata...

Kalau nak jaga hubungan kena ada komunikasi dan sabar.. baru la menjadik

Lina Shaza berkata...

kalaau marah saya lebih suka diam...kalau bercakap habislah semua benda tak elokkeluar nanti
kak lina dah follow blog ni...salam kenal http://www.linliena.com

Usry Norie berkata...

Saya pula jika rasa nak marah, saya akan lari keluar dari tempat tersebut. Biarlah dia meroyan sorang-sorang. Bila dah reda, saya akan pergi semula jumpa dan minta dia 'flash back' apa yang dia nak cakap pada saya tadi. Biasanya kali ini susuanan kata-katanya sudah berubah dan ketajaman kata-katanya juga dah tumpul sedikit.

paridah berkata...

Bertenanglah pujuk hati jgn ikut rasa

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Powered By Blogger · Designed By Seo Blogger Templates
Related Posts with Thumbnails