Pengikut

Jumaat, 15 Ogos 2014

Kisah Tauladan : Makbulnya Doa Seorang Ibu



 Assalamualaikum

Alhamdulilah masih lagi bernafas di muka bumi Allah ini,ucapkan syukur atas nikmatnya. Marilah berselawat ke atas junjungan besar Nabi Muhammad saw. Beberapa hari yang lepas acik ada terdengar ceramah dari seorang ustaz berkaitan dengan doa seorang ibu.Doa ibu sangat di perkenan oleh Allah. Begitulah redha ibu kita merupakan redha Allah juga. Mari kita baca kisahnya yang sangat menyayat hati.

Dahulukala di negeri Arab ada seorang pemuda yang sangat terhormat. Setiap orang mencintainya kerana budi dan amalnya. Ilmunya yang tinggi menyebabkan namanya bertambah harum. Ibunya sangat bahagia sekali mempunyai anak yang dihormati oleh setiap orang. Itulah sebabnya mengapa anaknya tidak diperbolehkan menuntut ilmu ke negeri jauh.Pada suatu hari anaknya yang sangat dicintai ini menghendaki pergi ke Mekah. 

Maksudnya ingin menambah ilmunya ke negeri yang sangat mulia itu.Tentu sahaja ibunya sangat keberatan apabila anaknya merantau ke Mekah. Apalagi dia akan bermukim disana beberapa tahun."Anakku!" kata ibunya pada suatu malam."Engkau adalah mutiara hatiku. Ibu sangat tersiksa apabila engkau pergi ke Mekah. Ibu sudah tua, maka sangat berat sekali jika berpisah dengan engkau.Batalkan niatmu nak!" Kata ibunya menasihati.

Akan tetapi kerana tekad anaknya yang sudah tak dapat dibendung lagi, berangkatlah ia ke Mekah.Nasihat ibunya sudah tak dihiraukan lagi.Sekarang ibunya tinggal sendirian di rumah dengan deraian air mata. Hatinya menjadi sakit sekali kalau mengingatkan anaknya yang tak memperdulikan nasihatnya itu.

"Ya, Tuhan," demikian ibunya merintih ."Sesungguhnya anakku telah membakar hati hamba, dengan pemergiannya. Turunkanlah siksa kepada anakku, ya Tuhan."Hampir setiap malam ibunya berdoa demikian.Anaknya pada waktu itu telah sampai di Mekah.Dengan giat sekali ia mencari ilmu dan beribadah disana.

Pada suatu malam, terjadilah satu musibah menimpa dirinya. Pada waktu itu ada seorang pencuri masuk ke rumah seorang saudagar kaya.Tetapi malang bagi pencuri kerana perbuatannya di ketahui oleh tuan rumah. Pencuri itu lalu lari lintang pukang menyelamatkan diri. Tetapi jejaknya ini telah diekori oleh tuan rumah."Ah, cilaka aku jika aku tidak mencari akal," kata pencuri di dalam hati, "Biarlah aku masuk ke masjid,mungkin aku dapat menyelamatkan diri."

Kebetulan ketika dia sampai di masjid dilihatnyaorang yang sedang berzikir. Dengan licik sekali lantas dia berteriak-teriak sambil menuding-nuding orang yang sedang berzikir."Pencuri, pencuri..... " teriaknya keras sekali.

Tuan rumah ketika sampai di masjid langsung sahaja menangkap orang yang disebut pencuri itu. Tanpa fikir panjang lagi dia lalu diseret dihadapkan kepada raja.Malang bagi dia, kerana raja memberi hukuman kepadanya dengan dipotong tangannya, kakinya dan dicungkil kedua matanya.

Setelah itu raja memerintahkan kepada hulubalangnya untuk di bawa diarak pencuri itu di hadapan umum."Inilah akibatnya kalau cuba mencuri barang orang,"kata pegawai raja di sepanjang arakkan sampai di pasar berkatalah orang yang dituduh mencuri itu kepada pegawai raja:"Wahai pegawai! Janganlah engkau berkata begitu tetapi katakanlah begini: Inilah balasannya kalau orang durhaka kepada ibunya. Ayuh, katakanlah begitu!"Para pegawai pun menjadi hairan sekali mendengarkan saranan yang dituduh itu.

Hatinya menjadi ragu,apakah betul ucapannya itu atau pura-pura. Ternyatasetelah diselidiki lagi orang yang didakwa sebagai pencuri itu betul-betul bukan pencurinya. Para pegawai raja kemudian membebaskannya untuk dihantar ke rumah ibunya.Ketika sampai di rumah maka para pegawai raja meletakkannya di muka pintu rumahnya.

Keadaannya yang cacat ini menyebabkan dia tidak dapat berbuat apa-apa kecuali hanya memanggil-manggil dari luar.Dari dalam rumah dia mendengar ibunya sedang beroda:"Ya Allah, apabila telah turun cubaan kepada anakku,kembalikanlah dia ke rumah ini supaya hamba dapat melihatnya." Doa ini diucapkan oleh ibunya berulang-ulang kali sampai ada suara anaknya yang berpura-pura menjadi pengemis, 

"Ya tuan, berilah hamba sedekah." "Datanglah ke sini mendekat pada pintu," terdengar suara dari dalam."Bagaimana tuan saya dapat mendekat, padahal saya tak punya kaki," jawab anaknya."Kalau begitu hulurkan sahaja tanganmu," jawab ibunya dari dalam."Tuan, maafkanlah hamba kerana hamba tak punyatangan, tangan hamba telah dipotong.""Jika demikian bagaimana aku dapat memberimu,padahal aku bukan muhrimmu?" jawab ibunya."Tuan, janganlah tuan khuatir sebab kedua mata hamba telah buta," jawab anaknya.Ibunya yang belum mengerti bahawa pengemis itu sebetulnya adalah anaknya sendiri, terpaksa keluardengan membawa sepotong roti. Tetapi ketika roti itu diberikan, tiba-tiba pengemis merebahkan dirinya dipangkuan ibunya sambil menangis.

"Ibu...... maafkanlah ibu! Sebetulnya hamba adalah anakmu sendiri yang telah mengalami nasib sepertiini, Ibu, hamba merasa berdosa kepada ibu,maafkanlah ibu."Ibunya yang setelah mengetahui nasib anaknya yang mengerikan itu lalu berkata:"Ya Tuhan, saksikanlah bahawa semua kesalahan anakku telah hamba maafkan. Tetapi sungguh mengerikan siksa anakku ini ya Tuhan. Hamba tak sampai hati melihat keadaan anakku yang cacat sedemikian rupa. 

Ya Tuhanku, akhirilah hidupku ini bersama-sama anakku sehingga kami tidak menanggung malu lagi."Doanya dikabulkan oleh Allah, dia dan anaknya mati bersama-sama. Demikian nasib anak yang tidak menuruti kepada orang tua, dan orang tua yang kurang redha kepada anaknya di dalam mencari ilmu.

Begitulah kisahnya, nasihat kepada ibu di luar sana doakanlah yang baik-baik untuk anakmu. Ianya untuk kesenangan anakmu. Jika dia ada sakiti hati dan buat hati sedih maka doakan agar dia diberikan hidayah dan petunjuk kepadanya. Doa ibu itu sangat di perkenankan oleh Allah. Maka doakanlah kebaikan anakmu.


Share This!


17 ulasan:

  1. doa seorang ibu sememangnya makbul... salam jumaat acik...

    BalasPadam
  2. alam jumaat acik, itulah kehebatan doa seorang ibu, jangan memain dengan doa ibu kita..

    BalasPadam
  3. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam
  4. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam
  5. Bukan semua ibu doakan anaknya baik2

    BalasPadam
  6. Doa seorang ibu amat makbul... doalah yg baik2...

    BalasPadam
  7. sememangnya doa seorang ibu sangat mustajab. oh rindunya kat mak.

    BalasPadam
  8. teringat kisah teladan tanah kubur tuari...Doa ibu jangan dibuat main2...Jangan sampai ibu mendoakan keburukkan kepada anaknya kerana doa ibu amat makbul..

    BalasPadam
  9. Salam Jumaat. Story ni mmg sgt2 meruntun jiwa. Ana dulu kecik2 selalu baca. Arwah ayah yang suruh.

    BalasPadam
  10. salam jumaat acik...sorng ibu patut doakan yg baik2 saja untuk anak2nya...

    BalasPadam
  11. YA ALLAH YA TUHANKU .... akan tetapi tak mungkin seorang ibu akan doa sedemikian rupa kecuali terlalu sakit dengan perbuatan anknya

    BalasPadam
  12. cerita yang menginsafkan, tapi bila kupikir-pikir balik (dari dulu lagi sebenarnya), tergamak sungguh seorang ibu mendoakan kecelakaan pada anaknya

    BalasPadam
  13. Nice story acik... Penuh pengajaran..

    BalasPadam
  14. Orang tua-tua dulu kata, cakap mak ayah kita ni masin. Kalau yang dilarangnya tu kita langgar juga, memang kena la akibatnya di kemudian hari.

    BalasPadam
  15. redha ibu adalah redha Allah.. hati2 dengan "tulah" ibu...

    BalasPadam
  16. doa seorang ibu tidak pernah ada hijab :)

    BalasPadam
  17. Thanks Acik. Doa ibu sememangnya tiada hijab. Semoga kita semua mendapat redha ibu dan juga redha Allah..

    BalasPadam

Coretkan sedikit pandangan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Powered By Blogger · Designed By Seo Blogger Templates
Related Posts with Thumbnails