Pengikut

Jumaat, 6 Februari 2015

Nasihat Rasullulah Tentang Penyakit Hati Dan Mulut


Assalamualaikum

Alhamdulilah masih lagi bernafas di muka bumi Allah, ucapkan syukur. Marilah berselawat ke atas junjungan besar Nabi Muhammad Saw.Kalau hati sudah di racuni, banyak penyakit yang bakal muncul di kemudian hari.Racun-racun hati itu banyak macamnya, di antaranya adalah berlebih-lebihan (banyak) bicara atau fudhulul kalam.Dikatakan bahawa belumlah boleh istiqamah iman seseorang sebelum istiqamah lisannya. Maka lurus dan istiqamahnya hati dalam memegang keimanan itu dimulai dari lisan yang istiqamah. 


Oleh kerana itulah Islam mengajarkan kepada umatnya agar tidak banyak bicara tanpa disertai zikir kepada Allah, kerana akan mengakibatkan kerasnya hati. Dalam salah satu hadits shahih Rasulullah SAW pernah bicara kepada sahabat Mu'adz: "Apakah engkau mau aku tunjukkan yang menjadi landasan itu semua (ibadah-ibadah)?"

"Baik, ya Rasulullah", jawab Mu'adz. 

Kemudian Rasulullah SAW bersabda: "Cegahlah ini" (sambil mengisyaratkan dengan jarinya pada mulutnya).

Lalu mu'adz berkata: 

"Ya Rasulullah, apakah kita akan dimintai tanggung jawab dari apa yang kita ucapkan?" 

Kemudian Rasulullah SAW bersabda: "Kamu wahai Mu'adz, tidaklah seseorang akan ditelungkupkan wajahnya dan punggungnya ke dalam Neraka melainkan kerana hasil dari lisannya." 

(Diriwayatkan oleh Imam At-Tirmidzi). 

"Ada dua lubang yang paling banyak memasukkan manusia ke dalam Neraka, yaitu mulut dan kemaluan." 
(HR Ahmad, At-Tirmidzi dan di-shahih-kannya).

Dan tatkala Uqban bin Amir bertanya kepada Rasulullah: "Ya Rasulullah, apakah sesuatu yang dapat menyelematkan kita?" 
Lalu dijawab oleh Nabi : "Tahanlah olehmu lisanmu."

Lalu dalam kesempatan lain Rasulullah SAW bersabda: 
"Barangsiapa yang dapat memberi jaminan kepadaku dari apa yang ada di antara jenggot dan kumisnya (lisan) dan kedua pahanya (kemaluan), maka aku jamin untuknya Surga." 
(HR. Al-Bukhari).

Maksud dalam hadits ini adalah, barangsiapa yang dapat memelihara apa yang ada di antara kedua bibirnya, yaitu mulut dari semua perkataan yang tidak bermanfaat dan dapat menjaga apa yang ada di antara kedua pahanya yaitu farji agar tidak diletakkan di tempat yang tidak dihalalkan Allah, maka jaminannya adalah Surga. 

Kemudian dalam hadits yang lain Rasulullah SAW juga bersabda: 
"Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan beriman kepada hari akhirat, hendaklah berbicara yang baik atau agar ia diam." 
(HR. Al-Bukhari dan Muslim).

Dan dalam suatu riwayat dari Abu Hurairah Rasulullah SAW bersabda: 
"Sebagian dari tanda bagusnya Islam seseorang apabila ia dapat meninggalkan ucapan yang tidak berguna baginya." Berkata Sahl: "Barangsiapa yang masih suka bicara yang tidak berguna maka ia tidak layak dikatakan shiddiq". 

Apalagi bila ucapan seseorang sampai menyakiti orang lain maka belum boleh dijadikan jaminan iman yang dimilikinya, sebagaimana sabda Rasulullah SAW: 


"Demi Allah, tidaklah beriman, demi Allah tidaklah beriman", kemudian ditanyakan siapakah gerangan yang engkau maksudkan wahai Rasulullah? 
Jawabnya, "orang yang menjadikan tetangganya merasa tidak aman lantaran kejahatannya."

Hati yang tidak mengenal dengan Rabbnya, tidak melakukan ibadah sesuai dengan apa yang diperintahkanNya, dicitaiNya dan diredhaiNya. Bahkan selalu memperturutkan nafsu dan syahwatnya serta kenikmatan dan hingar bingarnya dunia, walaupun ia tahu bahwa itu amatlah dimurkai oleh Allah dan dibenciNya. 

Ia tidak pernah peduli tatkala memuaskan diri dengan nafsu syahwatnya itu diredhaiNya atau dimurkaiNya, dan ia menghambakan diri dalam segala bentuk kepada selain Allah. Apabila ia mencintai maka cintanya kerana nafsunya, apabila ia membenci maka bencinya kerana nafsunya, apabila ia memberi maka itu kerana nafsunya, apabila ia menolak maka tolakannya atas dasar nafsunya, maka nafsunya sangat berperan dalam dirinya, dan lebih ia cintai daripada ridha Allah

Dengan demikian maka hendaklah seorang mukmin mencukupkan diri dari ucapan yang tidak berguna seperti berdusta, suka memecah belahkan, ucapan yang keji, ghibah, namimah, suka mencela, menyakiti orang lain dan lain sebagainya. Itu semua merupakan racun-racun hati sehingga apabila seseorang banyak melakukan seperti ini maka hati akan teracuni dan bila hati sudah teracuni maka lambat laun, cepat atau lambat akan mengakibatkan sakitnya hati, semakin banyak racunnya akan semakin parah penyakit dalam hatinya, dan kalau tidak tertolong akan mengakibatkan mati hatinya.

Ketahuilah bahawa semua maksiat dalam bentuk apapun adalah merupakan racun bagi hati, penyebab sakitnya hati bahkan juga penyebab matinya hati. Berkata Abdullah Ibnu Mubarak: "Meninggalkan dosa dan maksiat dapat menjadikan hidupnya hati, dan sebaik-baik jiwa adalah yang mampu meniadakan perbuatan dosa dalam dirinya. 

Share This!


11 ulasan:

  1. Salam jumaat Acik. Memang susah nak membersihkan hati. Lagi kuat disental, kotoran degil
    memang susah nak hilang. Tapi macam Acik cakaplah cubalah istiqamah. Cubalah berubah
    walaupun perubahan itu hanya sebesar zarah tapi diistiqamahlan.
    Sebagai manusia kita kena cuba buat perubahan ke arah kebaikan kan Acik ?

    BalasPadam
  2. insyAllah langkah berubah ke arah kebaikan itu memang payah tapi ganjaran di sisi Allah tu tak dapat digambarkan nilainya :) ayuh, sikit2 dan konsisten. :D

    BalasPadam
  3. terima kasih atas perkongsian acik...

    BalasPadam
  4. salam jumaat... terima kasih perkongsian... segala perbalahan dunia dari sekecil2 sampai sebesarnya biasanya bermula dari lidah yg tidak di jaga... dan seperti entri ni kata... lidah lah yg akan menghumban manusia ke neraka... mudah2an kita tak termasuk dalam kumpulan tersebut... jaga lah lidah dan hati masing2

    BalasPadam
  5. Salam Jumaat Acik :-)

    Setuju dengna entri ni. Macam kata orang tua dulu-dulu, kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa.

    BalasPadam
  6. pokok pangkalnya dari hati..jika ia rosak rosaklah tempat lain

    BalasPadam
  7. baik2lh mnjaga bicara agar x merosak hati...hati yg rosak bakal merosakn tubuh..

    BalasPadam
  8. Terima kasih atas perkongsian.. Mulut sgt susah untuk di kawal... Semua nak komplen.. Pakaian..makanan..semualah... Tak ada yang sempurna..huhu.
    Diam itu lebih baik

    BalasPadam
  9. Bukan senang untuk menjaga hati...Dari hati, di luahkan memalui mulut..tu yang kadang kala susah nak kawal...huhu
    Nice sharing Acik. Thanks

    BalasPadam
  10. Semoga sentiasa menjadi peringatan buat diri ini juga. T kasih atas peringatan & perkongsian Acik..

    BalasPadam

Assalamualaikum
Sila Tinggalkan Sikit Kritikan Anda :)
Jom Ketahui Rahsia Rezeki Ramai Orang Tak Tahu

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Powered By Blogger · Designed By Seo Blogger Templates
Related Posts with Thumbnails