Pengikut

Jumaat, 5 Disember 2014

Orang Pandai Mengampu Naik pangkat Orang Yang Tak Rapat Diabaikan


Assalamualaikum

Alhamdulilah masih lagi bernafas di muka bumi Allah ini, ucapkan syukur atas nikmat yang di beri kepada kita. Marilah berselawat ke atas junjungan besar Nabi Muhammad saw. Seperti biasa acik kongsikan kisah tauladan kepada kamu semua. Sebagai bos tak kiralah sebesar mana jawatan kamu, pangkat kamu jangan sombong dan merasa kamu segalanya.
Ingat ada satu ketika nanti jika kita di timpa masalah, adakah orang akan bantu kita ,jika perangai kita seperti itu

Baca sedikit coretan untuk kamu semua,semoga bermanfaaat . 

Bodohlah kau ni!" Bos memarahi pekerjanya, seorang kerani. Salah fotostat dokumen. Mulutnya membebel dan memaki sesedap rasa hatinya.

Kerani tersebut hanya mampu meminta maaf.

"Kerja mudah macam ni pun tak boleh buat dengan betul! Apa entah. Takkanlah aku sendiri lak nak fotostat. Banyak lagi kerja lain aku nak buat. Meeting dah tak lama ni!"

Kelam-kabut si kerani yang setahun jagung bekerja tu cuba betulkan balik.

Office hour pun tamat. Semua orang balik rumah masing-masing.

Si kerani singgah di kedai mamak. Roti canailah. Dah seharian, tak sempat nak makan sebab terlampau banyak kerja nak diselesaikan. Tengah-tengah dia makan, dia dengar riuh-rendah dalam kedai makan. Orang ramai berkerumun. Dia tengok, bosnya terlentang di atas lantai. Mungkin serangan jantung. Orang tengok saja, rata-rata ada yang kenal. Tapi, tak sanggup nak tolong. Buat hal masing-masing. Si kerani tak sanggup nak tengok bosnya dalam keadaan begitu. Segera pergi mendapatkannya. Call ambulans.

Ambulans sampai dan bawa mereka ke hospital. Si kerani menemani. Sampai di hospital, akhirnya bos sedar balik. Si kerani berada di samping bosnya dari awal sampai sedar. Tak tinggal.

"Bos dah okay? Kalau macam tu, saya balik dulu. Saya dah hubungi keluarga bos. Kejap lagi nanti sampailah tu."

Bos menahannya."Kenapa kau tolong aku?" Si kerani tersenyum. "Bos hanya bos di tempat kerja saya. Bukan bos di luar tempat kerja. Di dalam, saya kuli. Di luar, kita macam saudara. Dah jadi tanggungjawab saya tolong saudara sendiri."

"Tapi, aku dah layan kau dengan buruk di pejabat." Si kerani jawab, "Tak mengapa. Saya tak simpan dalam hati. Memang saya masih tak cekap buat kerja. Tak cukup pengalaman. Maafkan saya banyak buat silap."

Bos terdiam lama. "Maafkan aku." Si kerani hanya tersenyum. "Bos ada hak nak marah saya. Tak perlu minta maaf. Cuma, kalau boleh, bos kena consider sesuatu juga."

Bosnya berkerut kening. "Apa dia?" Si kerani membalas, "Bos kena buang rasa AKU dalam diri bos. 'AKU bos' jadi orang lain kena tunduk pada aku. 'AKU hebat, AKU kaya, AKU paling berkuasa, AKU punya syarikat, AKU seorang yang betul orang lain salah, ikut suka AKU-lah sebab AKU gah!'. Bos lupa, di atas hebatnya AKU adalah Allah.

Bos kena ingat, status dan segala yang bos ada sekarang bukannya kerana bos berusaha kuat, tapi kerana Allah yang berikan atas dasar Dia Maha Pemurah. Ramai lagi di luar sana yang berusaha, tapi belum berjaya. Orang bawahan bos, bukannya robot. Mereka juga ada hati dan perasaan. Sebagaimana bos mahu direspek, mereka juga ingin ada rasa dihormati.

Lihatlah macam tadi, bila bos sakit, ada saja staf-staf lain yang nampak, tapi mereka buat tak peduli. Sebab sakit hati ingat layanan bos, moody, marah sesuka hati. Bukan bos seorang ada masalah. Semua orang ada masalah. Kan lebih baik, kita sama-sama bertimbang rasa dan bertolak-ansur.

Bos hanya layan mereka yang pandai memuji dan ambil hati bos untuk kepentingan peribadi. Sedangkan yang buat kerja dengan lebih telus dan rajin adalah orang yang lain. Orang pandai mengampu, naik pangkat. Orang yang tidak rapat, diabaikan."

Bosnya terdiam. "Apa jadi kalau aku teruskan dengan sikap lama?"

Kerani berkata perlahan, "Nabi s.a.w. tak amalkan sikap tu semua walaupun Baginda adalah ketua segala-galanya dalam urusan dunia. Kalau teruskan, pada hari mati bos nanti, tengoklah ada atau tak orang yang nak datang ziarah."

Bosnya terus sebak.Menitis air mata. Barulah dia sedar, dia cuma manusia biasa. Hanya seorang hamba. Berada di atas bukan selamanya. Suatu hari kita juga akan berada di bawah. Di bawah timbunan tanah.

Ingatlah, jadilah bos yang prihatin dan jika dia buat salah betulkan dengan cara yang berhemah. 

Share This!


12 ulasan:

mummy_ayu berkata...

peringatan yg baik..thanks!!

malaysiatercinta.com berkata...

Kalau dikurangkan bos-bos sebegini dalam sektor awam, bolehla naik sikit CPI ranking Malaysia.

paridah berkata...

ASSALAM...AMALKAN SIFAT TERPUJI PASTI DIHORMATI SEBAGAI BOS YG BAIK..

Muhammad Khairuddin Lim berkata...

hati mau baik

Khir Khalid berkata...

Semoga menjadi kesedaran yg mendalam buat bosnya termasu sesiapa jua yg membaca kisah ini.. T kasih atas perkongsian Acik.

Cetusan Minda berkata...

sifat manusia . bkn sekadar boss , org biasa pin ada ...

Ain Ridzuan berkata...

Tanggung jawab ketua sangat besar.. Apabila kita berada diatas jenguk-jenguklah di bawah..

Belog Santai berkata...

Sama-sama muhasabah diri Acik...

Najib Ariyan berkata...

saya pernah dapat boss yg sangat luarbiasa pelik... membenci semua staff lelaki dan melayan baik semua staff perempuan... tanpa sebab... bagaimana lah keadaan dia sekarang... sebab bila saya tinggalkan dia dulu, company kami kena tutup... kebiasaan buruk yg melebihi 40 hari akan mendarah daging...

cik kaki ketawe berkata...

begitulah hakikatnya, yg tulus bekerja dan berkualiti hasil kerja nya biasanya golongan yg tak mengampu,berdiri atas kaki nya sendiri, yg menyakitkan hati si kaki kipas suaah mati ni kerja apa pun tak tahu buat...hasil kerja org lain dia dapat nama...apa pun sy percaya pada kuasa Allah, Allah maha adil... semoga kita amik iktibar dari entry ni...supaya kita buka mata untuk jd seorg ketua yg lebih adil,amanah dan bertimbang rasa serta jd pekerja yg bekerja sehabis hati setimpal dengan gaji yg diberikan...dan buat yg terbaik :-)

Maria Firdz berkata...

Entry yg sangat bermanfaat utk renungan bersama...

Sylarius Yusof berkata...

Dalam banyak-banyak office politic, cara mengampu bos adalah taktik yang paling cikai dalam senarai. Paling best dalam seni politik pejabat adalah individu yang pandai ambil hati bos dan pada masa yang sama pandai bekerja serta tidak membelakangi rakan-rakan sepejabat demi kepentingan diri.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Powered By Blogger · Designed By Seo Blogger Templates
Related Posts with Thumbnails